Selasa, 15 Juli 2014

Traveling Dewe Ke Singapura (2)


Setelah lewat imigrasi,giliran konter custom yang dilewatin. Karena tidak bawa barang-barang yang dilaporkan, saya langsung saja mlipir ke green line. Sehabis melewati konter custom, saya langsung naik skytrain ke Terminal 2 buat naik MRT ke pusat kota. Gebleknya, saya lupa ngambil peta singapur dan peta MRT dan balik lagi ke arrival hall buat ngambil peta gratisan. Tujuan pertama hari itu pergi ke Mustafa Centre. Bukan beli oleh-oleh, tapi beli converter colokan kaki 3 yang lupa  saya bawa dari Yogya. Kedua kalinya pergi ke Singapura, saya jadi cepet baca peta dan nggak pake acara nyasar. 3.6 SGD kurelakan untuk beli converter colokan itu. Oh iya, untuk bekal minum sebaiknya juga beli di Mustafa Centre, air mineral 1.5 liter rata-rata 1-2 SGD sebotol.

ini lho hostel, yang sering di hotel harap maklum

Makan burger itu kayak makan camilan, pukul 9 pagi perut udah mulai minta perhatian. Melajulah saat itu ke area Bugis Street yang ada sejenis foodcourt begitu. Nasi Lemak jadi santapan pagi itu. Begitu makan selesai, saya langsung mengarah ke hostel di daerah Geylang. Pengalaman dari bekpeking dulu, saya jadi selektif pilih penginapan sehingga yang deket jalur MRT sama jalur bis jadi prioritas utama. Habis check-in dan bayar deposit 20 SGD, saya langsung puas-puasin mandi. Singapura pagi-pagi jam 9-10an udah panas sehingga cepet keringetan, walaupun di kereta dingin sih. Puas mandi, saya langsung tidur buat bayar utang tidur.

Sorenya sekitar pukul 4 saya bangun dan cari makan ke foodcourt Bugis Street yang tadi dan seperti biasa, nasi lemaklah pilihannya. Karena tanggung mau kemana-mana, saya ngabisin waktu buat naik MRT Jalur East West Line sampe Stasiun MRT Pasir Ris dan balik lagi ke Bugis. Ternyata begini kehidupan penuh modernitas, kalo misal kalian lagi di pesawat atau kereta maupun bus di Indonesia, orang sebelah kalian rata-rata ngajakin ngomong walaupun nggak kenal, di sini mah siapapun kalian nggak bakalan ada yang mengajak ngomong. Semua orang sibuk. Sibuk baca, sibuk menulis, dan pemandangan paling jamak, hampir semua orang sibuk dengan gadget mereka masing-masing. Pas saya dempet-dempetan dalam suatu perjalanan, terlihat mereka rata-rata main messaging macam whatsapp ataupun LINE.

daleman MRT Singapura
Balik ke penginapan udah malem dan gara-gara kemana-mana jalan kaki, jadinya kaki udah gempor di hari pertama. Maklum, orang Indonesia kan nggak biasa jalan kaki jauh dan sering. Secara, jalur pedestrian di Indonesia rata-rata malah jadi tempat jualan dan area parkir. Mumpung lagi di daerah Geylang ya sekalian aja lihat-lihat. Geylang sendiri daerah red district di Singapura dan kabarnya legal. Lagi di Jalan Lor 10, eh hujan. Sial. Jadilah saya balik lagi ke hostel. Di daerah geylang, saya stay di Cozzie Lodge Hostel. Fasilitasnya oke punya dan ada breakfast-nya juga lho. Rata-rata pengunjungnya anak muda dan pas saya balik ke hostel lagi ga ada siapa-siapa di hostel. Pada dugem? Bisa jadi.

Dinginnya AC memaksa badan buat bangun dan langsung ke kamar mandi buat memenuhi panggilan ilahi alias pee. Kebetulan kamar mandi ada di sebelah dapur dan saya langsung sarapan deh. Sarapannya standar, roti selai atau roti bakar plus minuman panas yang tinggal bikin sendiri. Karena Self Service, ya semuanya dilakukan sendiri, termasuk cuci perkakas makan.

Setelah makan dan kelar mandi, saya langsung check out dan ngambil deposit 20 SGD yang kemarin buat pindah hostel di daerah Little India. Jalannya agak jauh dari MRT Little India. Nama hostelnya saya sendiri lupa, yang jelas sistemnya bikin males. Seprei sama sarung bantal guling pasang sendiri dan dikasihi pas check in, malesnya AC cuma nyala pukul 19.00 hingga pukul 07.00. Busyet. Cewek bule di kasur lain nampak bingung pas mau nyalain AC dan pas saya bilang kalo ACnya nyala di jam tertentu dia tampak tak percaya dan langsung baca notice deket pintu sambil geleng-geleng keheranan.

LINE Store di Orchard
Selesai masang singgasana tidur, saya keluar hostel dan naik MRT buat ke Orchard. Sampe Orchard pun saya jalan-jalan di daerah shopping paling happening itu. Brand-brand macam Loius Vuitton, Prada, Chanel dan lain-lain ada di sepanjang jalan ini. Bagi yang doyan belanja, puas-puasin saja di sini. Karena anak kuliahan dan kere, saya hanya jajan es krim roti 1 SGD yang lagi happening juga sambil duduk-duduk melihat orang-orang lalu lalang menyusuri Orchard Road.

outlet Louis Vuitton di Orchard
Pekerja toko perempuan yang lagi break sambil merokok, rombongan ibu-ibu yang sedang duduk istirahat dengan belanjaannya yang juga lagi santai-santai ngerokok, bapak-bapak yang duduk nungguin istrinya (yang mungkin) belanja, dan saya yang makan es krim sambil liatin orang-orang, berbaur menjadi satu di situ. Dari bahasanya, banyak juga orang Indonesia di situ, karena pas lagi duduk-duduk saya sering dengar percakapan pakai bahasa macam“gue” dan “elo”.

Kalau di Indonesia 711 jadi tempat nongkrong gaul, di Singapura yang saya lihat 711 adalah toko macam Indomaret atau Alfamart di Indonesia. Tidak ada kursi-kursi ataupun wi-fi buat nongkrong-nongkrong. Begitu beli, ya langsung ke trotoar dan jalan. Letaknya kadang ada di stasiun MRT.Yang lebih ekstrem ada di Orchard Road, pas di situ saya lihat 711 yang kayak toko kelontong gitu. Keren!

Setelah makan siang di tempat langganan dan makan dengan menu langganan juga, saya ke Marina Bay. Pas lagi transit di suatu Stasiun MRT, tiba-tiba ada mbak-mbak bertanya dengan bahasa yang asing di telinga saya. Pas saya bilang pakai English saja, ternyata dia tanya gimana caranya ke Dhobi Gault. Si mbaknya ketawa dan bilang ,”Sorry, I though you are a Filipino!”. Apa muka ane kaya Pinoy ye? Haha. 

ikan kare India
Bosan di Marina Bay, saya meluncur ke Mustafa Centre buat beli oleh-oleh. Pas saya lihat belanjaan orang-orang rata-rata pada beli cokelat. Sekali lagi, di sini juga banyak orang Indonesia dan terdengar dari bahasanya,”Eh buat Pak X belom dibeliin lho pah, trus sama Bu Y juga belom. Beliin yang mana nih?...” adalah kata-kata yang jamak terdengar di pusat oleh-oleh yang banyak orang Indonesianya. Setelah beli sedikit oleh-oleh saya jalan-jalan aja di sekitaran Little India yang merupakan pusat orang India di Singapura sekalian makan malam di resto India daerah situ. Kare ikan sama es milonya mantap benar rasanya dengan porsi yang juga guede dan mengenyangkan. Harganya juga mantap, 5.6 SGD.

daerah Little India

Sekitaran jam 11 malam sampai hostel, tapi belum ada satu manusia pun di kamar kecuali saya, padahal 10 pagi tadi kasur semuanya ada tas-tas guede yang tadi siang nggak terlihat. Setelah mandi, saya langsung kalap ketiduran. Pasang alarm jam 5 pagi kok tumben juga udah bangun. Langsung deh mandi dan packing buat balik ke Jakarta. Sambil bawa seprei, sarung bantal dan guling, sama bed tag, saya langsung check out dan ambil deposit sekalian sarapan. Ada sereal sama roti dan juga kopi dan teh panas, saya cobain semuanya sampe kenyang. Hehe!

 Sampai di MRT Little India udah jam 7 pagi dan ternyata perjalanan ke Changi agak lama, sekitaran 1 jam. Pukul 8 saya sampai di Terminal 2 dan langsung cabut ke Terminal 1 naik skytrain gratisan. Sampai di konter check in, sprint boarding pass diganti pakai thermal paper yang gampang ilang tulisannya. Karena bandaranya besar, saya udah prepare berangkat awal biar nggak pakai acara lari-lari dan agar bisa menikmati fasilitas Changi.
T1 Changi
Sampai imigrasi juga tak ada masalah dan langsung dicap tanpa tanya ini itu. Di pemeriksaan barang awal, pasta gigi saya kesita karena lebih dari 100ml. Haha ya udah lah, mau pulang juga dan di rumah melimpah. Sebelum sampai gate yang agak di ujung, saya puas-puasin dulu deh minum dari drinking fountain sama pakai kursi massage sampai ada panggilan boarding. Busyet, nggak kerasa juga menunggu di Changi. Sebelum masuk gate, sekali lagi barang bawaan di scan, tak ada masalah dan langsung boarding. Sempet nunggu sekitar tiga puluh menit buat take off dan berakibat kedatangan di Jakarta juga telat. Masuk area kedatangan hawa-hawa Indonesia udah kerasa lagi. Imigrasi lancar dan keluar buat nunggu damri buat pulang ke Bekasi.


    Tips kalo jalan ke Singapura 
  1. Jangan lupa persiapan yang matang, bawa semua peralatan yang diperlukan supaya nggak beli-beli lagi di sana.
  2. Kalau mau murah, kemana-mana harus naik kendaraan umum dan jalan kaki. Latih dulu kebiasaan jalan kaki sebelum berangkat.
  3. Jangan keseringan mengonversi ke mata uang rupiah sebelum membeli apapun karena nantinya anda akan sakit hati melihat kurs rupiah yang...ya gitu deh. Contohnya air mineral ukuran tanggung (600ml) di minimarket rata-rata 2 dolar-an, di Indonesia paling banter pun Rp 3.000!
   Asyiknya jalan sendirian
  1. Dilarang manja. Karena apapun yang terjadi kalian akan sendirian sehingga kudu mandiri.
  2.  Bebas. Nggak harus kompromi kalian mau makan dimana, mau lama atau nggak, mau kemana dulu, mau santai berapa lama.

secuil oleh-oleh


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

don't forget to leave a comment