Selasa, 15 Juli 2014

Traveling Dewe Ke Singapura (2)


Setelah lewat imigrasi,giliran konter custom yang dilewatin. Karena tidak bawa barang-barang yang dilaporkan, saya langsung saja mlipir ke green line. Sehabis melewati konter custom, saya langsung naik skytrain ke Terminal 2 buat naik MRT ke pusat kota. Gebleknya, saya lupa ngambil peta singapur dan peta MRT dan balik lagi ke arrival hall buat ngambil peta gratisan. Tujuan pertama hari itu pergi ke Mustafa Centre. Bukan beli oleh-oleh, tapi beli converter colokan kaki 3 yang lupa  saya bawa dari Yogya. Kedua kalinya pergi ke Singapura, saya jadi cepet baca peta dan nggak pake acara nyasar. 3.6 SGD kurelakan untuk beli converter colokan itu. Oh iya, untuk bekal minum sebaiknya juga beli di Mustafa Centre, air mineral 1.5 liter rata-rata 1-2 SGD sebotol.

ini lho hostel, yang sering di hotel harap maklum

Makan burger itu kayak makan camilan, pukul 9 pagi perut udah mulai minta perhatian. Melajulah saat itu ke area Bugis Street yang ada sejenis foodcourt begitu. Nasi Lemak jadi santapan pagi itu. Begitu makan selesai, saya langsung mengarah ke hostel di daerah Geylang. Pengalaman dari bekpeking dulu, saya jadi selektif pilih penginapan sehingga yang deket jalur MRT sama jalur bis jadi prioritas utama. Habis check-in dan bayar deposit 20 SGD, saya langsung puas-puasin mandi. Singapura pagi-pagi jam 9-10an udah panas sehingga cepet keringetan, walaupun di kereta dingin sih. Puas mandi, saya langsung tidur buat bayar utang tidur.

Senin, 07 Juli 2014

Traveling Dewe Ke Singapura (1)

Beberapa waktu yang lalu, saya pergi ke Singapura. Jadi Solo Traveler di perjalanan kali ini sih memang nggak ada rencana. Rencana awalnya, kami seharusnya berangkat berempat dengan tiket yang dibeli hampir 10 bulan yang lalu. Saat booking  tiket 10 bulan yang lalu saya masih KKN (Kuliah Kerja Nyata) di Sumatera Utara. Biasalah, AirAsia lagi ada redeem point untuk anggota BIG. Poin yang dikumpulin tiap terbang pakai airasia itu punya teman saya. Tidak terlalu tertarik juga saat itu dengan rute-rute yang ditawarkan, tapi karena teman saya belum pernah ke Singapura, ya, ngikut aja. Lagipula tiketnya PP nggak sampai Rp 500.000.


Changi Airport T2

Bulan demi bulan, nasib tiket itu hampir terlupakan karena kami semua jarang berkomunikasi. Tiba seminggu saat sebelum berangkat. Teman saya yang mengusulkan berangkat tidak jadi berangkat karena lagi job training. 2 orang lainnya masih confirmed untuk ikut. 2 hari sebelum berangkat, 2 teman yang lain nggak jadi berangkat karena ada kuis yang ga bisa ditinggal. Modarlah, tinggal saya sendirian. Kebetulan pas itu saya lagi di rumah kakak di Bekasi. Daripada tiketnya mubazir, mending saya pakai saja sih, lagipula juga belum pernah jalan sendirian gitu loh! The Show Must Go On. Maka sehari sebelum berangkat, saya lagi ribut cari-cari hostel. 

Nggak tau memang lagi low season atau gimana, saya dapet hostel seharga Rp 110ribuan sama hostel harga Rp 150ribuan dari agoda sama hostelworld. Lumayan murah daripada harga yang pernah dapet dulu. Karena masih mahasiswa dan nggak punya kartu kredit, saya minta tolong langganan buat bookingin hotel yang sudah terpercaya. Di hari H, saya jadi mulai ragu buat berangkat dan kakak saya juga mengusulkan nggak usah berangkat kalo nggak mantap. Gobloknya, saya belum nuker rupiah ke dollar singapura pas mau berangkat. Kakak saya pun jadi sangsi keniatan saya untuk berangkat. Cek dan ricek di gugel, ternyata ada money changer di Bandara Soekarno Hatta sehingga saya nekad saja berangkat.